Panduan praktis

Memaksimalkan bonus tahunan Anda

Untuk benar-benar bisa memaksimalkan bonus tahunan, Anda memerlukan perencanaan keuangan. Simak caranya.

Jika Anda bekerja pada perusahaan yang memberikan bonus tahunan, Anda mungkin akan selalu menunggu-nunggu datangnya setoran tambahan tersebut ke rekening bank Anda. Mungkin Anda sudah memimpikan betapa hebatnya memiliki televisi 4K baru di ruang keluarga Anda. Padahal sebenarnya untuk benar-benar memanfaatkan bonus tahunan, Anda perlu beberapa perencanaan keuangan sederhana. Jika Anda cukup beruntung memiliki pekerjaan yang membuat Anda memenuhi syarat untuk mendapatkan bonus tahunan, berikut tujuh hal yang benar untuk dilakukan dengan itu.


1. Jangan menghitung anak ayam yang belum menetas

Bonus tahunan Anda mungkin tampak seperti hal yang pasti karena Anda mendapatkannya setiap tahun, dan Anda telah membuat rencana untuk apa yang harus dilakukan dengan itu berdasarkan jumlah yang Anda harapkan akan diterima, namun ada baiknya untuk tidak menghabiskan semua itu sebelum menjadi milik Anda. Jika, untuk beberapa alasan, Anda tidak mendapatkan bonus tersebut, Anda akan menyesal ketika Anda harus tiba-tiba berhutang untuk menutupi kebutuhan yang sudah Anda rencanakan.


2. Faktor pajak penghasilan

Jangan melupakan pajak penghasilan yang menjadi kewajiban Anda. Saat menerima bonus Anda, jumlahnya akan jauh lebih kecil daripada yang disebutkan oleh manajer Anda karena adanya potongan pajak penghasilan. Dan, jika bonus Anda lebih besar dari gaji biasa Anda, mungkin dikenakan pajak yang lebih tinggi.


3. Merumuskan rencana keuangan dan menaatinya

Begitu Anda tahu persis berapa banyak yang Anda terima, Anda dapat mulai membuat rencana yang realistis untuk menggunakan uang bonus Anda.

"Memperlakukannya sebagai rejeki nomplok dan menggunakannya untuk belanja segala hal yang Anda inginkan adalah sebuah kesalahan," kata Mike Holman, penulis blog Smart Blog yang berbasis di Toronto, Kanada. "Ini (membuat rencana keuangan) adalah hal yang mudah dilakukan karena bonus ini selalu memiliki kwitansi khusus yang terpisah. Kedengarannya tidak menyenangkan, namun bagi banyak orang, menyisihkan 10—20% untuk “uang senang-senang” dan menyimpan kembali sisanya untuk sesuatu yang bertanggung jawab adalah hal yang terbaik."

Nancy Zimmerman, pelatih keuangan dan blogger yang berbasis di Yellowknife, Kanada, setuju bahwa orang perlu memiliki niat yang jelas tentang bagaimana cara membelanjakan bonus. "Pertama dan terutama, saya ingin orang memiliki tujuan keuangan untuk diri mereka sendiri," kata Zimmerman. "Ketika bonus itu datang, mereka dapat menggunakannya untuk memberi dorongan pada tujuan mereka."


4. Naikkan rencana tabungan pensiun Anda

Sebagian besar orang dengan tabungan pensiun memiliki banyak ruang untuk kontribusi tambahan. Jadi mengarahkan beberapa persen bonus Anda ke tabungan pensiun Anda adalah keputusan yang bagus.


5. Bayar hipotek Anda

Periksa untuk melihat seberapa banyak dan seberapa sering Anda diizinkan melakukan pembayaran sekaligus untuk hipotek Anda. Hanya satu pembayaran ekstra per tahun dapat menurunkan pembayaran bunga Anda secara signifikan selama masa hipotek Anda.


6. Melunasi hutang

Jika Anda memiliki hutang yang besar, baik hutang kartu kredit atau pinjaman lainnya, maka melunasi hutang Anda akan selalu menjadi ide bagus.

Ingat, Anda tidak perlu mengarahkan seluruh bonus Anda ke satu area. Anda dapat membaginya dan menunjuk persentase tertentu terhadap masing-masing prioritas keuangan Anda. Menentukan persentase tertentu untuk “uang senang-senang” dapat menjadi ide bagus juga. Zimmerman menambahkan, "Pesan utama dari saya adalah menggunakan bonus Anda dengan cara yang Anda rasa bagus dan melakukan sesuatu yang membuat Anda antusias dengan keseluruhan kehidupan finansial Anda."


Produk terkait

Asuransi Brilliance Amanah (Syariah)

Asuransi Brilliance Amanah (Syariah)

Periode: 20 tahun
  • Potensi hasil investasi
  • Manfaat rawat inap
  • Kompensasi saat berhaji
Asuransi Brilliance Amanah (Syariah)
Asuransi Brilliance Fortune Plus

Asuransi Brilliance Fortune Plus

Periode: 88 tahun
  • Perlindungan optimal
  • Investasi optimal
Asuransi Brilliance Fortune Plus
Asuransi Brilliance Hasanah Fortune Plus (Syariah)

Asuransi Brilliance Hasanah Fortune Plus (Syariah)

Periode: 12 tahun
  • Santunan optimal
  • Investasi optimal
  • Surplus underwriting
Asuransi Brilliance Hasanah Fortune Plus (Syariah)

Hubungi perencana keuangan kami

*Wajib diisi

    Apakah Anda


    Bagaimana kami dapat menghubungi Anda?